fbpx

KENAPA ELON, ZUCK, BEZOS BELI PERUSAHAAN MEDIA?

Bukan kebetulan jika 3 orang terkaya di dunia yang saling bersaing, Elon, Zuck, Bezos, berambisi memiliki perusahaan media.

Elon barusan membeli Twitter. Bezos memiliki The Washington Post dan MGM. Sementara Zuck yang paling lengkap memiliki Meta, Fb, IG dan WA.

Dalam wawancara di TED beberapa hari lalu Elon mengatakan motivasinya membeli Twitter bukanlah untuk meraup untung. “This is not a way to sort of make money,” ujarnya. Melainkan untuk mendorong free speech..

Tapi apa betul?

Uang $44 miliar (setara Rp 635 triliun) bukanlah duit kecil untuk sebuah proyek sosial apalagi merugi.

Di balik ucapan klise Elon untuk “menumbuhkan free speech” dan “mendorong demokrasi” sudah pasti terselip “misi tersembunyi” yang ujung-ujungnya duit (UUD)

Lalu apa motif Elon, Zuck, Bezos memiliki perusahaan media?

Mereka menggunakan media untuk mendulang emas di era SURVEILLANCE CAPITALISM (Shoshana Zuboff, 2019).

Melalui konten dan media mereka melakukan REKAYASA SOSIAL melalui TRACKING, MINING, MODIFYING perilaku masyarakat.

Dengan senjata algoritma di balik “mesin” yang menggerakkan Facebook, Twitter, or Amazon Prime mereka membentuk OPINI, POLA PIKIR, PREFERENSI, PERILAKU, KEBIASAAN konsumen.

Ujung-ujungnya behavioral forming/modification tersebut dilakukan untuk membentuk “kolam-kolam” pasar bagi bisnis-bisnis mereka.

Jadi bertolak belakang dengan statement mereka di media, langkah mereka memborong perusahaan media bukanlah proyek menghambur-hamburkan uang berlebih mereka, namun untuk sosial dan perbaikan peradaban.

Tapi justru proyek strategis untuk membentuk pola pikir, perilaku, dan selera masyarakat yang ujung-ujungnya untuk menciptakan pasar-pasar masa depan bagi bisnis-bisnis mereka.

Follow ? @yuswohady

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post

#JurnalSepekan5 Kembalinya Special Event

Next Post

EMAK-EMAK PAHLAWAN RECOVERY

Related Posts
Total
0
Share